Alternatif Mencegah COVID Alih-alih Vaksin

[ad_1]

Upaya Global Besar-besaran untuk Mendapatkan Vaksin COVID-19 bermain dengan rasa takut tertular penyakit bahkan dalam tahap percobaan Ini berarti mereka belum menjalani uji klinis acak yang ketat, memakan waktu dan mahal, yang menurut banyak ahli adalah standar emas untuk evaluasi obat. Pemerintah telah menggunakannya untuk mengutuk dan menggagalkan obat generik, termasuk hydroxychloroquine dan ivermectin.Pengujian vaksin dan persetujuan peraturan sangat mendesak. Apa yang hilang dari hampir semua data yang tersedia untuk umum adalah beberapa fakta kunci.

Vaksin tetap meninggalkan virus di dalam tubuh dan virus dapat ditumpahkan dan menular ke orang lain. Dengan kata lain, virus dapat hidup dalam suatu komunitas. lebih-lebih lagi Segala macam efek samping yang buruk dapat dan memang mempengaruhi beberapa orang yang mendapatkan vaksin. Vaksin dirancang untuk mencegah efek penyakit serius dan kematian. Tapi itu tidak bisa mencegah virus hidup di tubuh Anda, sungguh dan sama sekali. dengan kata lain Tidak seperti kebanyakan vaksin lama untuk penyakit virus lainnya, mereka tidak benar-benar membunuh virus, tetapi bertujuan untuk membunuh efek virus dengan membangun kekebalan.

Pendukung vaksin menjual perlindungan virus corona yang serius. Tapi apakah ada strategi pertahanan lain yang sangat berbeda? memiliki.

Seperti yang dijelaskan dalam buku terbaru saya, Pandemic Blunder (tersedia di Amazon), ada banyak data medis kuat yang menunjukkan bahwa obat tersebut Vitamin dan suplemen murah, aman, terbukti. Sejumlah protokol efektif dan efektif telah digunakan di seluruh dunia untuk menghentikan COVID saat menggunakan Very Morning Protocol. Rawat inap karena COVID-19 Dan angka kematiannya lebih rendah daripada di Amerika Serikat dan negara-negara lain. yang jelas menghalangi penggunaan Secara keseluruhan, mereka dapat mencegah 70 hingga 80 persen kematian akibat COVID. Persyaratan utamanya adalah menggunakannya dalam beberapa hari setelah gejala atau tes positif. Sejumlah besar data sama pentingnya. Telah terbukti bahwa terapi ini juga bertindak sebagai profilaksis. yang artinya perlindungan untuk menjaga orang tetap sehat ketika mereka tidak terinfeksi virus

dengan kata lain Orang memiliki hak untuk memilih antara vaksin COVID-19. dengan banyak protokol yang diklasifikasikan sebagai komponen untuk perawatan dini COVID di rumah.

Pilihan ini menjadi lebih relevan karena diakui banyak orang tidak memerlukan vaksin untuk melakukan imunisasi terhadap COVID. Mengapa? Karena begitu banyak orang yang berhasil mendapatkan kekebalan alami atau kekebalan karena tertular virus corona, tetapi tanpa konsekuensi serius. Bukti kekebalan non-vaksinasi ada di mana-mana. termasuk anak-anak dan orang tua di panti jompo yang masih dalam keadaan sehat tidak seperti yang lain tinggal bersama mereka yang mati dan mati terlalu sering

Ya, ada beberapa kelompok yang memiliki kasus vaksinasi yang baik. Mereka termasuk orang-orang seperti saya yang merupakan orang lanjut usia dengan masalah kesehatan yang serius. dan bahkan orang yang lebih muda dengan penyakit serius. Ini termasuk obesitas perut. Saya mendapat vaksin covid karena saya berusia 81 tahun dengan serangan jantung yang sangat serius. Tapi saya masih menggunakan rejimen dua kali sehari yang memiliki bukti kuat keefektifannya: seng, quercetin, vitamin D dan C di mana orang memiliki akses ke hydroxychloroquine dan kombinasi ivermectin.Untuk beberapa orang Amerika yang memiliki dokter yang bersedia dan mampu meresepkan obat . Dosis biasa untuk pencegahan umumnya bersama dengan seng dan vitamin D dan C.

Itu semua tergantung pada pemilihan ilmiah bagaimana tetap aman selama pandemi ini. Bahkan jika mereka tidak mengikuti informasi. Tetapi tampaknya sekitar 40 hingga 50 persen orang Amerika yang tidak ingin divaksinasi melihat bahwa vaksin bukan satu-satunya cara untuk tetap aman dari virus corona. Terutama bagi kaum muda, melihat begitu banyak data pemerintah sehingga meskipun mereka terkena COVID, mereka tidak akan mengalami konsekuensi serius.

Dorongan vaksin juga telah dikaitkan dengan banyak politisi yang berdebat tentang pengendalian epidemi yang memalukan (seperti menutup-nutupi, penutupan sekolah, dll.). dan penguncian) sampai semua orang divaksinasi. Ide ini tidak ada hubungannya dengan pendapat umum bahwa “Ikuti ilmu” dan banyak lagi yang terkait dengan menjaga ketakutan publik dan kekuatan politik. Dan jangan lupa kebijaksanaan “mengikuti uang.” Dorongan vaksin coronavirus ini ada hubungannya dengan perusahaan farmasi multi-miliar dolar.

[ad_2]
Source by Joel Hirschhorn

About admin

Check Also

PDI-P Berprasangka buruk Sukarelawan Janjikan Hal Tidak Sehat ke Massa, Meminta “Ring 1” Jokowi Tidak “Asal Bapak Suka”

PDI-P Berprasangka buruk Sukarelawan Janjikan Hal Tidak Sehat ke Massa, Meminta “Ring 1” Jokowi Tidak …