Apakah sebaiknya menggunakan model langsung atau referensi fotografi saat menggambar potret?

[ad_1]

Sebelum penemuan fotografer Seniman sering memiliki prototipe subjek mereka dalam melukis atau menggambar potret. Praktik ini berakar kuat dalam tradisi potret. Bagaimanapun, fotografi menjadi pilihan seniman untuk membuat potret. Ini termasuk menggunakan foto sebagai media akhir. serta alat bantu untuk membuat lukisan atau gambar tanpa model subjek untuk seniman di studio.Saat ini, banyak seniman memilih untuk menggabungkan kedua metode untuk potret mereka. Ada juga seniman yang hanya menggunakan satu bentuk atau lainnya. karena berbagai alasan Setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangan yang akan dibahas dalam artikel ini.

Menggunakan model langsung

Banyak seniman akan memberi tahu Anda bahwa ini adalah cara terbaik untuk membuat potret. Tentu saja, itu membawa beban sebanyak yang berkaitan dengan tradisi. Ini telah dicoba dan diuji melalui ratusan tahun latihan, dan dalam banyak hal saya pikir ini adalah pendekatan yang paling bermanfaat. Ada banyak interaksi. Dan gambar yang dihasilkan menangkap dinamika hubungan antara model dan artis. Ada beberapa fitur tak berwujud yang ditawarkan metode ini yang tidak bisa difoto. Dari sudut pandang teknis, nilainya lebih akurat. Dan seniman akan dapat melihat perbedaan halus dalam bayangan dan sorotan yang terkadang hilang dalam foto. Tentu saja, saya tidak mengatakan bahwa fotografer yang baik tidak dapat mempertahankan kehalusan ini. Namun, sebagian besar foto biasa akan hilang. Beberapa di antaranya fitur di jalan yang sama detail kecil Banyak yang bisa dengan mudah hilang dalam referensi gambar. Detail kecil dalam perhiasan, misalnya, mungkin terlihat secara langsung. Tapi itu mungkin tidak dapat dibedakan dalam sebuah foto.Sekali lagi, fotografer yang menggunakan negatif format besar atau kamera digital resolusi tinggi dapat menangkap detail yang halus. tapi mungkin saja Jika Anda akan mencapai tujuan tersebut untuk mencapai tingkat kualitas itu. Anda harus menggunakan foto sebagai media akhir.

Ada kekurangan untuk menggambar dari model langsung, pertama, dibutuhkan lebih banyak keterampilan untuk menggambar dari model nyata. Anda sedang membuat gambar 2D dari gambar 3D. Dengan latihan, keduanya dapat dicapai dengan usaha yang sama. tapi untuk pemula Menggambar dari foto adalah cara yang lebih mudah untuk memulai. Selain itu, model harus duduk lama. Tidak peduli bagaimana model mencoba untuk bertindak Dia akhirnya akan mengubah posisi.Semakin lama dia duduk, semakin intens perubahan itu. Seorang seniman yang baik akan mampu menggabungkan perbedaan-perbedaan itu dengan sebuah potret. Tapi saya telah melihat banyak seniman pemula benar-benar berjuang dengan model animasi. Kelemahan lain dari pemodelan langsung adalah faktor kenyamanan. perlu mengalokasikan waktu yang lama (biasanya lebih dari sekali) untuk bekerja dengan potret Era ini harus dikoordinasikan antara seniman dan mentor. Saat berlatih ini biasanya bukan masalah besar. Tetapi jika Anda mencoba menciptakan kehidupan dengan menggambar orang. Ini mengurangi fleksibilitas Anda selama jam kerja dan dapat menjadi lebih sulit ketika Anda dan pelanggan Anda tinggal di lokasi yang berbeda.

Menggunakan gambar referensi

Seperti banyak artis yang hanya ingin menggunakan model langsung, yang lain hanya menggunakan foto sebagai dasar untuk referensi potret diri mereka. Manfaat menggunakan foto berhubungan langsung dengan kerugian menggunakan model langsung. Foto membantu seniman menganalisis wajah. Anda benar-benar dapat menangkap bentuk (atau bentuk) orang tersebut tanpa membuat subjek merasa tidak nyaman. Sementara model figur profesional mungkin digunakan di kelas mahasiswa seni yang menatap mereka dengan intens selama berjam-jam. Tetapi banyak klien potret mungkin merasa sedikit tidak nyaman dengan itu. Dia harus melihat dari dekat. Foto juga memungkinkan seniman untuk menggambar subjek mereka tanpa harus khawatir mengubah posisi mereka, dan tentu saja, tidak perlu judul untuk disajikan. Ini bisa menjadi penting baik untuk cerita dan/atau artis.

Kerugian utama menggunakan referensi gambar diuraikan di bagian di atas. Masalah terpenting yang saya perhatikan tentang seniman yang bekerja hanya dari foto adalah bahwa lukisan yang dihasilkan cenderung datar dan tidak bernyawa. Hal ini tidak selalu benar. Dan itu bisa diatasi oleh seniman yang menggambar dari banyak model langsung juga. Tapi mudah untuk menganalisis dan terlalu “keras” saat bekerja dari foto. Saya tidak akan merekomendasikannya sebagai satu-satunya panduan Anda. Jika Anda memilih untuk memotret sebagian besar potret menggunakan referensi fotografi, saya setidaknya akan melatih keterampilan membuat sketsa saya di kelas sketsa lokal dengan model langsung dari waktu ke waktu.

Apa putusannya?

Pendapat profesional saya adalah bahwa seniman potret harus menemukan cara untuk menggunakan kedua teknik sampai tingkat tertentu. Banyak seniman hari ini mengatur untuk duduk dengan mentor untuk sketsa hidup. Mereka akan menggunakan kursi yang sama untuk mengambil foto referensi untuk melengkapi potret. Tampaknya bekerja dengan baik dengan banyak orang. Ini membantu Anda mendapatkan hasil maksimal dari kedua metode tersebut.

[ad_2]
Source by Trevor Lee Ledford

About admin

Check Also

Kasus Tambang Ilegal Dilacak saat sebelum Kasus Ferdy Sambo, Pemerhati: Aneh jika Kabareskrim Berasa Terserang

Kasus Tambang Ilegal Dilacak saat sebelum Kasus Ferdy Sambo, Pemerhati: Aneh jika Kabareskrim Berasa Terserang …