Seni milik siapa?

[ad_1]

Pengacara dapat memperjuangkan keadilan yang benar (ideal) di hampir semua hal mulai dari obat-obatan, perusahaan kriminal, hingga perceraian dan seni favorit saya. Itu selalu masalah alokasi. apa milik siapa dalam hal seni Ini akan lebih unggul. karena tidak ada yang memiliki definisi yang jelas tentang seni (Ini terus berubah.) Dan kemudian ada masalah siapa yang memiliki karya seni.

Apakah Anda pencipta? Apakah para seniman benar-benar memiliki karya seni karena mereka tidak memiliki sesuatu yang cocok untuk seni itu begitu mereka meninggalkan studio? dalam hal alokasi Ada hak menjual kembali artis (atau droit de suite dalam bahasa Prancis, dari mana istilah itu berasal) dari mana artis diizinkan untuk mengklaim royalti. Ini adalah persentase dari harga jual akhir saat transaksi bersifat publik. Namun, hak penjualan kembali artis hanya tersedia di negara tertentu. (Tidak sebagian besar di AS.) Jadi, mungkinkah karya seni milik pencipta asli bergantung pada kebangsaan Anda? Tampaknya agak terdistorsi.

Lalu ada hubungan galeri artis. Seniman adalah pencipta karya. namun, galeri yang mewakili seniman memiliki hak kepemilikan sebagian. Mereka biasanya menerima diskon 50% dari harga jual akhir untuk semua pekerjaan yang mereka lakukan untuk membuat karya seni terlihat. Tetapi jika kepemilikan berubah melalui transaksi, jika karya seni itu dibeli, apakah karya seni itu milik pembeli? Apakah itu suatu objek yang memiliki hak untuk berubah tergantung pada pertukaran moneter itu? Beberapa bahkan mungkin berpendapat bahwa seni harus menjadi milik rakyat. Pandangan proletariat ini tampaknya yang paling mudah diperjuangkan. Tapi melihat pribadi mengurangi dari orang dengan dompet terbesar.

Katakanlah seni adalah milik semua orang, bagi dunia, seni adalah anak dunia. Oleh karena itu dimiliki dan dimiliki oleh semua orang.

Mereka juga mengatakan bahwa kecantikan ada di mata yang melihatnya. Kadang-kadang dikatakan bahwa seni ada untuk melayani hanya ketika ada penonton di tangan. Klise ini menimbulkan banyak masalah, misalnya tidak semua seni itu indah. Estetika bukan berarti keindahan. Jika seni begitu unik sehingga berubah sesuai dengan yang melihatnya. Apropriasi seni hampir tidak mungkin. Jadi mengapa berjuang dan membuat undang-undang untuk itu?

Lantas mengapa setiap kali terjadi percakapan antar karya seni, jika terlalu banyak ‘dipinjam’ dari suatu karya tertentu, muncul gugatan hak cipta?

Contohnya termasuk Shephard Fairey dan Associated Press tentang poster Obama Hope. Associated Press menggugat Fairey karena pelanggaran hak cipta. Karena dia banyak menghasilkan gambar milik AP tanpa izin. (Penafsiran artistiknya, tentu saja, bukan foto yang tepat.) Sebenarnya posternya tidak membuat pernyataan seperti itu, dan jika Beberapa artis kecil melakukan hal yang sama tanpa mengungkapkan, percakapan, uang … mungkin tidak diperhatikan dan menganggapnya sebagai pujian. Kecemburuan adalah makhluk yang berbahaya dan jahat.

Lalu ada orang seperti Richard Prince yang karyanya kebanyakan kolase dari iklan dengan merek dan tokoh yang terkenal dengan merek tersebut. Dia dituntut oleh ‘produsen’ asli dari iklan kreatif ini. Dia biasanya menggunakan foto-foto ini dari maksud dan konteks aslinya untuk membuat kolasenya sendiri tanpa meminta izin untuk menggunakannya. Tapi siapa yang manuskrip-manuskrip ini?

Memang benar bahwa banyak pekerjaan awal mengarah pada penciptaan foto-foto ini. Apalagi jika fotografer telah bekerja 10 tahun untuk mendapatkan kepercayaan dari Rastafarian gunung untuk membuat karya dengan tujuan tertentu. Tapi itu berakhir di sana? Ini bukan seni tentang percakapan antara seni yang sudah ada. Sebaliknya, itu membatasi alokasi untuk mengakhiri wacana potensial. Mungkin pengaruh dan inspirasi harus dihargai dan mungkin dijelaskan sedikit, daripada mengklaim bahwa seluruh karya benar-benar asli dalam segala hal.

Lalu ada komisi yang bisa dialokasikan. Jika pekerjaan ditugaskan Akankah karya seni menjadi keputusan pemilik dompet? Richard Serra menemukan ini sangat sulit ketika dia mengajukan gugatan $ 30 juta terhadap Administrasi Layanan Umum (GSA) untuk patung yang dia dirikan bernama “Arc Miring” di 26 Federal Plaza di Manhattan yang lebih rendah dan dimaksudkan secara khusus. Penciptaan karya dimodifikasi dan sangat tergantung pada lokasi fisik. Tidak masuk akal jika dipindahkan, tidak seperti lukisan dari satu galeri ke galeri lain, GSA yang menugaskan pekerjaan ini bersikeras untuk mengubah lokasi. dan sayangnya mereka tidak mencapai.

Hukum Seni Rupa adalah wadah yang berkembang untuk mengekspresikan hak-hak seni dalam banyak hal, tetapi pertanyaannya masih lebih rumit dari sebelumnya karena jika Anda menempatkan seni sebagai pemegang dominan, maknanya (yang sudah relevan dan kompleks) dapat terpengaruh. pemilik karya seni

[ad_2]
Source by Kieran Shep

About admin

Check Also

Kasus Tambang Ilegal Dilacak saat sebelum Kasus Ferdy Sambo, Pemerhati: Aneh jika Kabareskrim Berasa Terserang

Kasus Tambang Ilegal Dilacak saat sebelum Kasus Ferdy Sambo, Pemerhati: Aneh jika Kabareskrim Berasa Terserang …